Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Perjuangan Pahlawan Islam Sejati, Majza’ah bin ats-Tsaur (Bagian 1)

0

Ada pesan khusus dari Khalifah Umar bin Khattab kepada panglima Abu Musa al Asy’Ari saat ditugaskan mengejar Hurmuzan dan pasukannya, “Sertakan penunggang kuda bernama Majza’ah bin ats Tsaur as Sadusi dalam pasukanmu.”

Siapakah mujahid yang bernama Majza’ah ini? Sampai-sampai Khalifah harus menyebut namanya secara khusus agar diikut sertakan dalam satuan pasukan.

BACA JUGA: Abu Musa kepada Rasulullah: Mintakan Ampunan untukku

Pasukan Abu Musa dari Kufah bergabung dengan pasukan dari Bashrah lalu bertolak menuju Ahwaz, salah satu daerah kekuasaan Persia. Selain pengejaran, target lain pasukan Islam kali ini adalah menaklukkan kota Tustar, tempat di mana Hurmuzan bersembunyi.

Tustar adalah salah satu permata terindah yang dimiliki Persia. Dibangun dengan sangat cerdas di atas sebuah dataran tinggi yang memiliki sungai besar bernama Dujail, berikut waduk yang dibangun oleh Raja Sabur. Tak hanya megah, Tustar juga dikelililingi benteng yang menurut ahli sejarah adalah benteng terkuat yang pernah ada. Benteng menjulang itu semakin sulit ditembus dengan adanya parit yang mengelililinginya dari ujung ke ujung serta dijaga prajurit-prajurit terkuat.

Dan benarlah, setelah sampai di sana dan melakukan pengepungan, sampai 11 bulan pasukan Islam tak sedikitpun mampu mendekat. Hari demi hari hanya dilalui dengan perang tanding sebelum akhirnya terjadi peperangan yang tak terlalu berdampak.

Di sinilah Majza’ah mulai menunjukkan jati dirinya. Saat perang tanding. Bayangkan, ada 100 pertandingan yang berhasil dimenangkan singa Islam yang satu ini. Artinya, ada 100 jagoan dari Persia yang kalah dengan ujung pedangnya.

Related Posts

Setelah itu, barulah Abu Musa dan para pasukan mengerti, mengapa Khalifah sedikit memaksa agar Majza’ah diikutkan dalam barisan.

Setelah 11 bulan yang melelahkan itu, pasukan musuh malah mundur dan masuk ke gerbang lalu menutupnya. Dan itulah awal penderitaan yang lebih mengerikan yang harus dihadapi pasukan kaum muslimin.

Kini musuh mengandalkan sniper-sniper mereka untuk menembaki pasukan Islam dari atas benteng. Mereka juga melemparkan sejenis rantai dengan kait-kait tajam pada ujungnya. Siapapun yang berani mendekat, kait-kait itu akan merobek dan mencincang dagingnya.

Saat itu, pasukan Islam hanya bisa berharap bantuan dari Allah. Di saat yang genting dan memancing keputusasaan itu, tiba-tiba Abu Musa mendapatkan surat yang dikirim dengan anak panah yang dilempar oleh seseorang dari atas benteng musuh.

BACA JUGA: Prajurit Tangguh yang Pertama Kali Menunggang Kuda

Isinya, si pelempar bisa menunjukkan celah agar kaum muslimin bisa menembus benteng dan masuk ke kota. Syaratnya, ia dan keluarganya diberi jaminan keamanan. Abu Musa pun menyetujuinya dengan membalasnya melalui anak panah. Lelaki itupun turun dengan diam-diam lalu menjelaskan mengapa ia berkhianat. []

Sumber: Shuwarun min Hayatish Shahabah/Karya: DR. Abdurrahman Ra’fat Basya

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

you're currently offline