Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Nabi dan Khadijah, Kisah Cinta Paling Indah di Muka Bumi

0

Dia adalah salah satu wanita paling mulia waktu itu, berasal dari keluarga yang sangat terhormat dan terpandang. Dia juga wanita yang cantik dan memiliki kekayaan yang cukup banyak, menjadi wanita pengusaha terkemuka. Menikahinya akan menjadi prestasi yang hebat bagi siapa pun, dan memang, beberapa pria paling menonjol dan kaya di masyarakat Arab ketika telah meminta tangannya. Namun, dia menolak semuanya; Sudah menjadi janda, dia sudah kehilangan hasrat untuk menikah lagi.

Sampai seorang lelaki kemudian masuk ke dalam hidupnya. Dia adalah pemuda berusia 25 tahun, dan meskipun dia juga adalah keluarga yang sangat mulia, dia adalah anak yatim dan bukan lelaki yang banyak gaya.

Lelaki muda itu biasa mengurus seekor domba kurus menjadi sangat gemuk di perbukitan yang mengelilingi kota. Namun, dia memiliki karakter moral yang sempurna, dan dia dikenal luas sebagai salah satu orang paling jujur. Itulah yang menariknya dari lelaki muda itu: dia mencari seseorang yang jujur yang bisa menjalankan bisnisnya, karena dia—seorang wanita dalam masyarakat patriarki—tidak dapat melakukannya sendiri. Jadi, dia mulai berpikir bagaimana mendekatinya dengan cara yang santun, benar dan terhormat.

Setelah kembali dari perjalanan bisnis pertamanya kepada lelaki muda itu, dia bertanya kepada pelayannya, yang dia utus bersamanya, tentang dia dan tingkah lakunya. Pelayannya sangat takjub: pemuda ini adalah pria paling baik dan paling lembut yang pernah dia temui. Tidak pernah dia memperlakukan sang pelayan dengan kasar, seperti yang dilakukan orang lain. Namun, ada lebih banyak lagi: saat mereka berjalan di tengah gurun yang panas, sang pelayan memperhatikan bahwa awan terus mengikuti mereka sepanjang waktu, melindungi mereka dari terik matahari. Pengusaha wanita itu cukup terkesan dengan pegawai barunya.

Tidak hanya itu, karyawan baru ini terbukti menjadi pengusaha yang cerdik. Dia mengambil barang dagangannya, menjualnya, dan dengan keuntungan membeli barang dagangan lain yang dijualnya lagi, sehingga menguntungkan dua kali lipat. Semua ini sudah cukup baginya: bara cinta di hatinya yang sempat padam, kembali dinyalakan lagi, dan dia memutuskan untuk menikahi pemuda ini, yang 15 tahun lebih muda daripadanya.

Jadi, dia mengirim saudara laki-lakinya kepada pemuda ini. Sang saudara bertanya kepada pemuda itu, “Kenapa kamu belum menikah?”

“Karena kurang modal,” jawab sang pemuda.

“Bagaimana jika aku menawarimu calon istri yang merupakan seorang bangsawan, cantik, dan ia juga kaya? Apakah kau tertarik?” tanya sang saudara perempuan itu.

Sang lelaki muda menjawab dengan tegas, tapi ketika si saudara menyebutkan saudara perempuannya, pegawai muda itu terkekeh takjub.

“Bagaimana aku bisa menikahinya? Dia telah menolak orang-orang paling mulia di kota ini, jauh lebih kaya dan lebih menonjol daripada aku, seorang gembala yang miskin,” katanya.

“Jangan khawatir,” saudara perempuan itu menjawab, “Aku akan mengurusnya.”

Tidak lama kemudian, wanita pengusaha kaya menikahi pegawainya yang masih muda, dan ini adalah awal dari salah satu pernikahan paling penuh cinta, bahagia, dan sakral dalam semua sejarah manusia: Nabi Muhammad SAW dan Khadijah (RA), anak perempuan dari Khuwaylid ketika mereka menikah, Nabi Muhammad SAW berusia 25 tahun, dan Khadijah berusia 40 tahun. Namun, hal itu sama sekali bukan masalah bagi Nabi (SAW). Dia sangat mencintainya, dan Khadijah sangat mencintainya.

Mereka menikah selama 25 tahun, dan dia melahirkan tujuh anaknya: 3 putra dan 4 anak perempuan. Semua anak laki-laki mereka meninggal di usia muda. Khadijah (RA) adalah sumber cinta, kekuatan, dan kenyamanan yang sangat besar bagi Nabi Muhammad SAW, dan dia sangat bersandar pada cinta dan dukungan ini pada malam terpenting dalam hidupnya.

Ketika dia sedang bermeditasi di gua Hira, Malaikat Jibril (AS) mendatangi Nabi Muhammad SAW dan mengungkapkan kepadanya ayat-ayat pertama Quran dan menyatakan kepadanya bahwa dia akan menjadi seorang Nabi. Pengalaman itu menakutkan Nabi Muhammad SAW, dan dia berlari pulang, melompat ke tangan Khadijah (RA) sambil menangis, “Selimuti aku! Selimuti aku!”

Khadijah sangat terkejut oleh gemetarnya Muhammad, dan setelah menenangkan dan menghiburnya untuk sementara waktu, Nabi mampu menenangkan diri dan menceritakan pengalamannya.

Nabi (SAW) takut dia kehilangan akal atau kesurupan. Khadijah (RA) memupus semua ketakutannya dan menyuruhnya untuk beristirahat.

“Jangan khawatir,” kata Khadijah, “Demi Dia yang menguasai jiwa Khadijah, aku harap engkau akan menjadi nabi bagi umat ini. Allah tidak akan pernah mempermalukanmu, karena engkau baik kepada keluargamu, engkau selalubenar terhadap kata-katamu, engkau membantu mereka yang membutuhkan, engkau mendukung yang lemah, engkau memberi makan tamu dan engkau menjawab panggilan mereka yang dalam kesulitan. ”

Dia kemudian membawanya ke sepupunya, Waraqah ibn Naufal—seorang alim yang sangat paham kitab suci Injil—dan Waraqah menegaskan kepada Nabi SAW bahwa pengalamannya adalah Ilahi dan dia adalah Nabi Terakhir.

Setelah kenabiannya dimulai, dan orang-orang menjadi keras dan brutal, Khadijah (RA) selalu ada untuk mendukung Nabi Muhammad SAW, mengorbankan semua kekayaannya untuk mendukung Islam. Ketika Nabi Muhammad SAW dan keluarganya dibuang ke perbukitan di luar kota Mekah, dia pergi ke sana bersamanya, selama tiga tahun penderitaan. Khadijah meninggalkan Nabi pada periode ini. Nabi Muhammad SAW sangat kehilangan dia, dan bahkan setelah kepergiannya, Nabi Muhammad SAW akan mengirim makanan dan dukungan kepada teman dan kerabat Khadijah, karena cinta untuk istri pertamanya.

Suatu ketika, bertahun-tahun setelah Khadijah (RA) meninggal, dia menemukan sebuah kalung yang pernah dikenakan oleh Khadijah. Ketika melihatnya, Nabi mengingatnya dan mulai menangis dan berduka. Cintanya padanya tidak pernah mati, sehingga Aisyah pernah merasa cemburu padanya. Pernah Aisyah bertanya kepada Nabi Muhammad SAW apakah Khadijah (RA) adalah satu-satunya wanita yang layak dicintai.

Nabi menjawab: “Dia percaya padaku ketika tidak ada orang lain yang melakukannya; dia menerima Islam ketika orang menolakku; dan dia membantu dan menghiburku saat tidak ada orang lain yang bisa membantuku.”

Selama Khadijah bersamanya, Nabi tidak pernah menikahi wanita lain. []

Sumber: http://navedz.com/prophet_muhammad_saw__khadijah_ra_the_greatest_love/

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

you're currently offline